Iklan Pelantikan Sekda Bireuen 2021 dari BPKD Bireuen
Iklan Pelantikan Sekda Bireuen 2021 dari Dinas PUPR Bireuen
Iklan Pelantikan Sekda Bireuen 2021 dari DPMGGPKB Bireuen

Terungkap, Ini Kronologi Identitas Palsu Penumpang Sriwijaya Air

Iklan Pelantikan Sekda Bireuen 2021 dari BKPSDM Bireuen

JAKARTA- Nama Sarah Beatrice Alomau, tercatat menjadi salah satu penumpang Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak yang jatuh pada Sabtu, 9 Januari 2021.

Namun, belakangan diketahui ternyata Sarah tidak berada dalam pesawat nahas tersebut. Identitas Sarah diduga digunakan penumpang pesawat atas nama Selfhi Ndaro.

Pengacara Sarah, Richard Riwoe menjelaskan, Sarah dan Selfhi memang berteman. Kontrakan keduanya pun berdekatan. Bahkan mereka bekerja di tempat yang sama, yakni di sebuah pergudangan yang berlokasi di sekitar bandara.

Iklan HPN 2021 dari Pemkab Abdya

Richard menyebut keduanya juga sama-sama berasal dari Nusa Tenggara Timur (NTT). Sarah berasal dari Alor, sementara Selfhi dari Ende.

Tapi menurut Richard, Sarah tak mengetahui soal penggunaan kartu identitas itu. Kata Richard, kliennya hanya tahu bahwa Selfhi hari hendak terbang ke Pontianak.

“Nah karena mereka berteman dan juga Selfhi sering main ke tempat kontrakan Sarah ya karena kan tidak saling curiga bahwa ada penggunaan KTP, itu KTP milik Sarah, hanya Sarah tahu bahwa si Selfhi ini akan berangkat ke Pontianak,” tutur Richard Selasa, 12 Januari 2021.

Diketahuinya ada nama Sarah dalam manifest Sriwijaya Air SJ 182 itu bermula saat Richard mendapatkan daftar nama penumpang dari sebuah grup WhatsApp.

Daftar itu kemudian dia bagikan ke grup WhatsApp keluarga besar NTT. Dalam grup tersebut, seorang anggota pun menyatakan ada nama anggota keluarganya di daftar tersebut, yakni Sarah

Richard lantas meminta pihak keluarga itu untuk mencoba menghubungi Sarah. Hasilnya, diketahui bahwa Sarah sedang berada di kos.

Singkat cerita, akhirnya Richard dan Sarah bersepakat untuk bertemu di Bandara Soekarno-Hatta pada Sabtu, 9 Januari 2021. sekitar pukul 23.00 WIB. Saat itu, mereka sekaligus hendak mengklarifikasi informasi ke pihak Sriwijaya Air.

“Kami lapor ke posko Sriwijaya pada malam itu tanggal 9 bahwa yang namanya Sarah orangnya ini, KTPnya ini aslinya, kok bisa masuk ke dalam situ [pesawat], kecuali kalau KTPnya dibawa untuk check in dan bawa terbang, lain cerita,” ujar Richard.

Sarah sendiri, menurut Richard, telah memastikan tidak pernah melakukan check in dan tidak pernah tahu bahwa KTP-nya akan digunakan orang lain untuk keperluan administrasi perjalanan penerbangan.

Iklan Pelantikan Sekda Bireuen 2021 dari Kabag Umum Bireuen

Richard menduga KTP milik Sarah sempat difoto atau difotocopy oleh Selfhi kemudian digunakan untuk melakukan perjalanan.

“Nah itu [Selfhi] berangkat dengan pacarnya, calon suaminya, katanya, menurut cerita, nah calon suaminya ini belakangan setelah kita klarifikasi, nama Sarah, muncul juga nama yang lain yang sebenarnya dia tidak pernah terbang yaitu calon suaminya si Selfhi Ndaro ini,” ungkap Richard.

Berkaitan dengan peristiwa tersebut, lanjut Richard, pihak Sriwijaya Air diminta untuk bertanggung jawab. Sebab, telah meloloskan penumpang yang kedapatan tidak membawa identitas asli.

Padahal menurut Richard, berdasarkan aturan, setiap penumpang mesti menggunakan identitas asli saat melakukan proses check in penerbangan.

Diungkapkan Richard, pihak Sriwijaya sempat berdalih bahwa saat ini semua penumpang memakai masker di tengah pandemi COVID-19. Sehingga tak bisa mencocokan secara pasti wajah penumpang dengan foto pada kartu identitas.

Tapi Richard menilai proses kroscek identitas mestinya tetap tertib dilakukan.

“Saya tidak mempermasalahkan wajahnya, saya mempermasalahkan identitas yang dipakai itu apa sehingga Sriwijaya meloloskan penumpang yang tidak membawa identitas asli,” kata dia.

Lebih lanjut, Richard menuturkan pihak Sriwijaya telah menerima laporan dan klarifikasi yang dia dan kliennya buat.

Richard pun berharap Sriwijaya bisa melakukan investigasi atas peristiwa ini. Menurut dia, investigasi bisa dilakukan dengan mengecek rekaman CCTV dan meminta keterangan dari petugas bandara yang saat itu bertugas.

“Bahwa maskapai penerbangan bertanggung jawab terhadap setiap identitas yang dipakai oleh setiap penumpang,” kata Richard.

Sebelumnya, Mabes Polri juga bakal menyelidiki dugaan penumpang Sriwijaya Air SJ 182 menggunakan KTP milik orang lain alias identitas palsu.

“Kita akan melakukan koordinasi dengan Polda NTT juga nanti akan menanyakan kepada Disdukcapil apakah benar ada informasi atau laporan tentang penumpang pesawat Sriwijaya menggunakan KTP yang bukan miliknya,” kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan di Mabes Polri, Senin, Januari 2021. []

Sumber : CNN Indonesia
Iklan Pelantikan Sekda Bireuen 2021 dari Dinkes Bireuen
Anda mungkin juga berminat
Iklan Pelantikan Sekda Bireuen 2021 dari Dinas Pertanian Bireuen
Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.